Welcome

Pengertian Ligamen, Anatomi, Fungsi, Struktur, Kerja & Jenis

Definisi ligamen

pengertian-ligamen

Ligamen ini merupakan jaringan serabut mirip pita yang berperan dalam menghubungkan satu tulang ke tulang lainnya dalam persendian. Ligamentum ini adalah pita dari kain elastis yang mengikat ujung luar tulang yang menyusun persendian, membantu mengontrol rentang gerak, dan menstabilkannya sehingga tulang dapat atau harus bergerak dengan baik.

Tanpa ligamen, tulang tidak terikat dengan tulang lain dan mungkin bergerak atau tidak saat otot berkontraksi. Bahkan jika bisa, itu tidak akan sempurna.

Ligamen ini biasanya memiliki tingkat elastisitas yang tinggi, yang dapat atau mungkin mengembang di bawah tekanan dan berubah bentuk dan kemudian kembali ke bentuk aslinya setelah tegangan mereda. Namun, ada beberapa pengecualian, seperti ligamentum ovarium, ligamentum bundar uterus, dan ligamentum suspensif ovarium.

Anatomi ligamen

Ligamen adalah ligamen jaringan ikat yang menghubungkan tulang atau mendukung organ dalam. Beberapa ligamen memiliki struktur serat yang berbeda, beberapa menjadi lipatan fasia atau indurasi peritoneumber, yang lain milik pembuluh atau organ janin (Dorland W. N., 2002).

Ligamen terbuat dari jaringan ikat berupa ligamen ikatan kolagen yang kuat yang berfungsi untuk mengikat tulang ke tulang dan membatasi derajat pergerakan pada persendian. Pita dapat berupa struktur tunggal atau dapat disisipkan dalam lingkaran. Biasanya ada beberapa serat elastin antara bundel ligamen kolagen (Fawcett, 2002).

Ligamen termasuk dalam jaringan ikat padat yang teratur (textus connectivus typus striktis) dengan kekuatan tarik yang besar. Ligamen melekat pada tulang dan ditarik dengan kuat secara terus menerus. Serat kolagen yang tersusun rapat dan sejajar memberikan ketahanan yang kuat terhadap gaya tarik dalam satu arah atau sumbu. Karena susunan serabut kolagen yang padat, substansi dasar sedikit dan jenis sel yang dominan adalah fibroblas, yang terletak di antara deretan serabut kolagen. Serat kolagen adalah protein yang kuat, tebal, berserat yang tidak bercabang. Serat kolagen yang menyusun ligamen adalah serat kolagen tipe I (Eroschenko, 2010).

Struktur pita

Ligamen ini adalah jaringan ikat dengan komponen biomekanik yang unik. Ini digambarkan sebagai pita jaringan ikat kolagen yang padat. Struktur ligamen ini terdiri dari protein yang disebut kolagen. Protein kolagen panjang, fleksibel, dan berbentuk seperti benang atau serat.

Serat kolagen ditemukan pada manusia dan mamalia lainnya. Kehadiran jaringan kolagen ini membuat kulit menjadi elastis dan membentuk sebagian besar jaringan ikat. Sifat elastis yang dimiliki menyebabkan kulit menjadi atau bisa meregang saat tubuh melakukan gerakan seperti itu, melipat siku dan sebagainya. Serat kolagen ini sering kali disusun dalam pola penghubung, yang mencegah persendian tubuh bergerak melampaui batas normalnya.

Fungsi pita

Fungsi tape meliputi:

1. Tentukan rentang gerak

Ligamen di setiap sendi di tubuh bertanggung jawab untuk menentukan rentang gerak sendi. Dengan cara ini, dislokasi sendi dapat atau dapat dicegah. Ligamen ini juga dapat, atau dapat membantu, mencegah peregangan tulang atau sendi secara berlebihan. Singkatnya, ligamen ini memiliki fungsi menstabilkan sendi dan membimbingnya selama bergerak.

2. Perlindungan tulang dan persendian

Ligamen ini dapat atau dapat memberikan perlindungan terhadap tulang dan sendi dari fraktur, karena ligamen ini dapat atau dapat berubah bentuknya di bawah beban konstan di bawah beban konstan.

3. Proprioceptive

Fungsi lain dari ligamen ini adalah untuk menjaga postur tubuh seseorang dengan sistem proprioseptif. Contohnya adalah ketika sendi lutut ditekuk, hal itu merangsang saraf proprioseptif untuk mengontrak otot pada saat bersamaan, dengan demikian mengingatkan orang akan posisi lutut dan kaki.

Jenis dan Fungsi Ligamen

Kaset ini dapat atau dapat diklasifikasikan menjadi tiga kategori utama, termasuk yang berikut ini:

1. Ligamen sendi

Ligamen ini merupakan jaringan ikat yang menghubungkan tulang dalam pembentukan persendian. Pita ini sangat kuat dan berserat padat. Fungsi ligamen adalah menghubungkan jaringan dan membantu melenturkan atau meregangkan jaringan tubuh. Contoh pita ini adalah:

  • Kepala dan leher menutupi ligamen krikotiroid, ligamen periodontal, dan ligamentum suspensif mata
    Bagian pergelangan tangan terdiri dari ligamentum radiocalpar-palmar, ligamentum radiocarpal dorsal, ligamentum collateral dan sebagainya.
  • Dada menutupi pita cawat olahraga
  • Lutut menutupi ligamentum kolateral lateral, ligamentum patela, ligamentum ekor, ligamentum cruciatum anterior, dan ligamentum kolateral.

2. Ligamen janin sisa

Pita ini merupakan pita yang sudah ada atau sudah ada sejak lahir dan masih berkembang menjadi kain seperti pita. Contohnya seperti:

Ligamen vena
Ligamen arteri
Kabel arteri umbilikalis
Ligamen melingkar hati

3. Ligamentum peritoneal

Ini adalah ligamen yang terbentuk di dalam dan di sekitar membran yang melapisi rongga perut. Ligamentum peritoneum ini mengelilingi (mengelilingi) sejumlah pembuluh darah di rongga perut, memainkan peran penting dalam sistem reproduksi pada wanita, dan termasuk vena portal ke hati. Contoh pita ini adalah:

  • Ligamen hepatoduodenal
  • Ligamen uterus

Accessorium volume ke-4

Ini adalah ligamen dengan struktur yang dapat atau dapat memperkuat ligamen (bantu) lainnya. Contohnya adalah ligamen di tulang belakang yang dapat atau dapat menstabilkan tulang atau tulang rawan
Mekanisme kerja (ligamen) ligamen

Pada dasarnya prinsip fungsional ligamentum ini erat kaitannya dengan tendon. Ligamen dan tendon ini adalah jaringan pasif yang tidak dapat berkontraksi untuk menciptakan gerakan. Tendon ini membantu sendi bergerak dengan mentransfer tekanan dari otot ke tulang. Dibandingkan dengan otot, tendon memiliki serat yang kaku, kekuatan tarik yang tinggi, dan dapat menahan beban yang besar. Oleh karena itu, dalam ruang di mana gerakan terbatas, kerja sama otot-tulang dilakukan oleh tendon.

Tendon ini mampu menahan beban yang sangat besar dengan sedikit deformasi. Sifat ini juga dapat menyebabkan tendon mentransfer gaya ke tulang tanpa menggunakan energi untuk meregangkan tendon.

Ligamentum ini sendiri bertugas meneruskan gaya yang ditransmisikan oleh otot antara satu tulang dengan tulang lainnya, sehingga kestabilan sendi ini dapat atau dapat dipertahankan selama gerakan. Tendon dan ligamen ini kuat dan tidak mudah patah. Kerusakan ini umumnya terjadi saat bersentuhan dengan tulang.

Cedera ligamen

Karena ligamen ini memainkan peran penting dalam pergerakan sendi, mungkin cedera atau tidak. Cedera pada ligamen ini sering disebut oleh orang yang tidak memahaminya (put) nya dengan istilah keseleo. Keseleo ini terjadi karena peregangan yang melebihi batas normal kapasitas selotip. Jika selotip lebih rusak, mungkin sobek atau sobek. Di bawah ini adalah jenis cedera yang dapat terjadi pada ligamen, termasuk:

1. Cedera ligamen di lutut

Hal ini dapat disebabkan oleh beberapa situasi, seperti: B. memutar lutut dengan kaki dipegang, melompat dan mendarat dengan lutut ditekuk, gerakan lutut terlalu jauh, tiba-tiba berhenti saat berjalan dan mengangkat tubuh dari sisi ke sisi . mendadak.

Terdapat 4 (empat) ligamen yang rentan mengalami cedera pada area lutut diantaranya:

  • Ligamentum cruriatum anterior
  • Band cruriate belakang
  • Pita samping
  • Ligamentum kolateral medial

2. Cedera pergelangan kaki

Cedera pergelangan kaki terjadi saat ligamen yang menopang tulang pergelangan kaki meregang atau robek. Cedera pergelangan kaki ini adalah cedera paling umum di antara para atlet. Penyebabnya misalnya kesalahan dalam pendaratan saat melompat, berlari di permukaan yang tidak rata, dll.

Faktor-faktor yang memengaruhi cedera pergelangan kaki meliputi:

  • Kelemahan otot terutama di sekitar pergelangan kaki
  • Kelemahan atau kelonggaran ligamen di pergelangan kaki
  • Fleksibilitas yang buruk
  • Kurangnya pemanasan dan peregangan sebelum berolahraga
  • Keseimbangan buruk

3. Cedera Pergelangan Tangan

Cedera ini terjadi karena ketegangan yang berlebihan pada ligamen di sekitar pergelangan tangan. Derajat cedera pada pergelangan tangan bisa dibedakan menjadi 3, diantaranya:

  • Grade 1: Selotip diregangkan tanpa sobekan yang terlihat
  • Grade 2: Pita ini robek sebagian
  • Grade 3: Selotip ini benar-benar robek

Demikian penjelasan pengertian ligamen, anatomi, fungsi, struktur, mekanisme, jenis, dan cedera dapat bermanfaat bagi Anda.

Sumber :