Welcome
Kerajaan-Sriwijaya-Sejarah-Sumber-Masa-Penyebab-Raja

Kerajaan Sriwijaya: Sejarah, Sumber, Masa, Penyebab, Raja

Sejarah Kerajaan Sriwijaya
Baca cepat Buka

Hubungan perdagangan antara India dan kepulauan Indonesia sudah semarak sejak awal tahun Masehi. Pantai timur Sumatera menjadi jalur perdagangan yang ramai didatangi para pedagang. Pusat perdagangan kemudian muncul dan menjadi pusat kerajaan. Kerajaan-kerajaan kecil di pesisir Sumatera Timur sekitar abad ke-7, antara lain Tulang Bawang, Melayu. dan Sriwijaya. Dari tiga kerajaan yang kemudian berhasil berkembang dan mendulang ketenaran, adalah Sriwijaya. Kerajaan Melayu yang berpusat di Jambi juga sempat berkembang.

Kerajaan-Sriwijaya-Sejarah-Sumber-Masa-Penyebab-Raja

Pada tahun 692 M, Sriwijaya memperluas wilayahnya hingga mencakup bahasa Melayu.

Melayu dapat ditaklukkan dan berada di bawah kekuasaan Sriwijaya. Pendapat berbeda mengenai letak pusat Kerajaan Sriwijaya. Ada yang mengira pusat Kerajaan Sriwijaya ada di Palembang, ada yang mengira di Jambi, bahkan ada yang mengira berada di luar Indonesia. Namun, didukung secara luas oleh para ahli, pusat Kerajaan Sriwijaya berada di Palembang, dekat pantai dan tepian Sungai Musi. Ketika pusat Kerajaan Sriwijaya di Palembang mulai menurun, Sriwijaya pindah ke Jambi.
Sumber tentang sejarah Kerajaan Sriwijaya

Sumber sejarah penting Kerajaan Sriwijaya adalah prasasti. Prasasti tersebut ditulis dengan huruf Pallawa. bahasa melayu kuno. Beberapa prasasti tersebut antara lain sebagai berikut.
1. Bukti Prasasti Kedukan

Prasasti Kedukan ditemukan di tepi Sungai Tatang dekat Palembang.

Prasasti ini berasal dari tahun 606 Saka [684 M]. Isinya antara lain pernyataan bahwa seseorang bernama Dapunta Hyang melakukan perjalanan suci [Siddhayatra] dengan perahu. Dia meninggalkan Minagatwan dengan pasukan 20.000 orang.
2. Prasasti Talang Tuo

Prasasti Talang Tuo ditemukan di sebelah barat kota Palembang di daerah Talang Tuo. Prasasti ini berasal dari tahun 606 Saka [684 M]. itu menyebutkan konstruksi seorang teman bernama Sriksetra. Taman ini dibuat oleh Dapunta Hyang Sri Jayanaga.
3. Prasasti Steinsee

Prasasti Telaga Batu ditemukan di Palembang. Prasasti ini tidak diberi nomor. Dari segi konten, ini terutama tentang kutukan mengerikan bagi mereka yang melakukan kejahatan.
4. Prasasti dari Kota Kapur

Prasasti kota kapur ditemukan di pulau Bangka

, berangka tahun 608 Saka [656 M]. Isinya terutama seruan kepada para dewa untuk menjaga kedaulatan Sriwijaya dan menghukum siapa saja yang berpikiran jahat.
5. Prasasti keinginan karang

Prasasti prasasti karang ditemukan di Jambi, tertanggal 608 Saka [686 M]. Isinya sama dengan isi prasasti kota Linden. Beberapa prasasti lainnya, yaitu prasasti 775 M yang ditemukan di Ligor, Semenanjung Malaya, dan prasasti Nalada di India Timur. Selain prasasti tersebut, berita Cina juga merupakan sumber penting sejarah Sriwijaya. Misalnya berita dari I-tsing yang pernah tinggal di Sriwijaya.
Masa Kejayaan Kerajaan Sriwijaya

Ada beberapa faktor yang mendorong perkembangan Sriwiwjaya, antara lain:

Letak Geografis Kota Palembang. Palembang, pusat pemerintahan, terletak di tepi Sungai Musi. Di depan muara Sungai Musi terdapat pulau-pulau yang berperan sebagai penjaga pelabuhan di muara Sungai Musi. Situasi ini sangat cocok untuk kegiatan pemerintahan dan pertahanan. Kondisi ini pula yang menjadikan Sriwijaya sebagai jalur perdagangan internasional dari India ke China atau sebaliknya. Juga keadaan sungai yang besar, air laut yang cukup tenang dan orang-orang yang berbakat sebagai pelaut yang handal.
Runtuhnya Kerajaan Funan di Vietnam akibat serangan Kamboja. Hal ini memberikan peluang bagi Sriwijaya untuk cepat berkembang menjadi negara maritim.

Di bawah ini adalah beberapa masa kejayaan Kerajaan Sriwijaya di berbagai daerah, yaitu sebagai berikut:

Politik dan pemerintahan

Kerajaan Sriwijaya mulai berkembang pada abad ke-7 M, pada awal perkembangannya rajanya bernama Daputa Hyang. Gelar Daputa Hyang tertulis pada prasasti duka, barang bukti dan selokan tuo. Pada abad ke-7, Daputa Hyang melakukan banyak upaya pemekaran daerah.

Area yang berhasil dikendalikan antara lain sebagai berikut.

Bone-Bawang di daerah Lampung.
Daerah Kedah berada di pesisir barat Semenanjung Malaya. Kawasan ini sangat penting bagi perkembangan perdagangan dengan India. Menurut I-tsing, penaklukan Kedah oleh Sriwijaya terjadi antara tahun 682 dan 685 M.
Pulaw Ba

Lihat Juga :

https://www.jpnn.com/news/mengenal-winning-eleven-gim-olahraga-paling-populer
https://www.wartaekonomi.co.id/read349487/bosan-main-game-itu-itu-aja-cobain-nih-mini-militia-god-mod-apk-unlimited-nitro-dan-ammo-2021
https://www.beritasatu.com/nasional/123845/ini-contoh-teks-prosedural-protokol-sederhana-kompleks
https://www.suara.com/bisnis/2021/07/08/092216/pentingnya-mengenal-dan-mempelajari-jenis-teks-prosedur
https://www.tabloidbintang.com/film-tv-musik/kabar/read/161461/keunggulan-dan-kurangnya-wa-web-sebagai-fitur-whatsapp
https://ayobandung.com/read/2021/07/08/250265/tahapan-mudah-penggunaan-wa-web
https://www.solopos.com/pengertian-teks-eksplanasi-adalah-ciri-struktur-kaidah-contoh-1137977
https://www.gamegim.com/
https://majalahkartini.co.id/
https://1news.id/
https://kebangkitan-nasional.or.id/