Welcome
dominasi-pasar

Sekian Lama Dominasi Pasar, Google Akhirnya Menuai

165 perusahaan menyerukan undang-undang antimonopoli terhadap Google

dominasi-pasar

Sekelompok 165 perusahaan dan asosiasi industri menyerukan tindakan lebih keras dan garis keras terhadap Google, mengklaim bahwa raksasa pencarian AS secara tidak adil mendukung layanannya sendiri dalam pencarian webnya.

Menurut laporan Reuters, grup tersebut mencakup perusahaan dari AS dan Inggris, serta perusahaan lain dari 21 negara Eropa yang berbeda. Perusahaan mengirim surat bersama kepada kepala antimonopoli Uni Eropa Margrethe Vestager awal pekan ini.

Dalam surat tersebut, perusahaan menyatakan bahwa Google secara tidak adil menyukai layanannya sendiri seperti akomodasi, perjalanan, dan pekerjaan dalam hal peringkat dalam hasil pencarian, dan menyerukan tindakan cepat terhadap perusahaan untuk menghentikan praktik tersebut.

Google menolak tuduhan mendukung layanannya sendiri. Raksasa teknologi itu menambahkan bahwa penggunanya tidak terkunci dan persaingan untuk layanannya hanya dengan sekali klik di internet. Seperti yang dijelaskan oleh perwakilan Google, orang mengharapkan Google memberikan hasil pencarian paling relevan dan berkualitas tinggi yang dapat mereka percayai.

Perwakilan tersebut juga menyatakan bahwa mereka tidak mengharapkan Google untuk lebih memilih perusahaan atau pesaing komersial tertentu daripada yang lain, atau untuk berhenti memperkenalkan layanan bermanfaat yang memberikan lebih banyak pilihan dan persaingan kepada orang Eropa.

Dalam tiga tahun terakhir saja, Vestager telah mengenakan lebih dari 8,25 miliar euro (sekitar 9,7 miliar dolar AS) di Google karena menyalahgunakan dominasi pasarnya atas Android dan platform lainnya.

Anggota kunci dari 165 kelompok kuat termasuk Yelp, Expedia, Trivago, Kelkoo, Stepstone, dan Foundem yang merupakan bagian dari konsorsium terbesar yang pernah menulis surat kepada pimpinan kompetisi UE untuk bertindak. Komisi Eropa mengatakan telah menerima surat itu dan akan menerima balasan pada waktunya.

Sumber :