Welcome
temukan-batu-jadi-miliarder

Temukan Batu Langka, Penambang Tanzania Jadi Miliarder

Temukan tiga batu langka, penambang Tanzania menjadi miliarder dua kali!

temukan-batu-jadi-miliarder

Nama Saniniu Laizer, seorang penambang kecil di Tanzania, dicontoh masyarakat setempat bahkan dunia melalui penemuan batu yang menjadikannya miliarder dalam sekejap mata. Bukan hanya sekali, tapi dua kali!

Pada Juni 2020, Laizer dikatakan telah menemukan jenis tanzanite langka yang hanya bisa ditemukan di Tanzania, berwarna biru dan ungu.

Batu permata memiliki berat 9,2 atau 5,8 kilogram, sehingga beratnya 15 kilogram bersama-sama.

Penemuan Laizer adalah yang terbesar dalam sejarah, karena temuan tanzanite terbesar yang pernah ditemukan beratnya hanya 3,3 kilogram.

Laizer menghasilkan £2,4 juta, atau sekitar 42 miliar rupiah, berkat temuannya, lapor BBC.

Presiden Tanzania John Magufuli bahkan memanggilnya atas temuannya dan memberi selamat kepada warganya.
Apa itu Batu Tanzanite?

Diketahui bahwa tanzanite hanya dapat ditemukan di bagian utara Tanzania dan banyak digunakan sebagai bahan pembuatan ornamen.

Hal ini membuat batu Laizer ditemukan sebagai salah satu batu permata paling langka di bumi, bahkan para ahli geologi lokal memprediksi batu tersebut akan habis dalam 20 tahun mendatang.
Saniniu Laizer Dceaf Temuan batu penemuan

Warna primer dan sekunder normal di tanzanite itu sendiri adalah biru dan ungu, tetapi dalam beberapa kasus mereka juga bisa nila, hijau, kuning, oranye, merah, dan coklat.

Hal ini terjadi karena perbedaan penyerapan warna akibat pembiasan cahaya yang masuk ke dalam kristal.
Rencana Laizer untuk menggunakan miliaran miliknya

Pria yang memiliki 4 istri dan 30+ anak ini mengatakan akan mengadakan pesta dan menyembelih salah satu sapinya sebagai bentuk rasa terima kasih, geng.

Laizer juga ingin berinvestasi di komunitasnya di distrik Simanjiro, Manyara.

Ia bahkan bermimpi membangun sekolah dan pusat perbelanjaan agar masyarakat kurang mampu di sekitarnya bisa menyekolahkan anaknya di sekolah Laizer.

Meskipun menjadi miliarder dalam semalam, Laizer mengatakan dia tidak akan mengubah gaya hidupnya – dia akan terus merawat 2.000 sapi miliknya.

Pria paruh baya itu juga mengaku tidak membutuhkan pengawalan tambahan dari aparat keamanan, geng.
Laizer menemukan tanzanite lagi dan menjadi miliarder untuk kedua kalinya

Mungkin Laizer pantas disebut sebagai salah satu orang paling bahagia di muka bumi, karena pada Agustus 2020 ia menemukan bongkahan tanzanite lagi.

Temuan permata ketiga berbobot 6,3 kilogram dan berharga 2 juta dolar AS atau sekitar 29,3 miliar rupee (dengan kurs saat ini).

Menurut BBC, Laizer sebenarnya adalah penambang kecil yang memiliki izin pemerintah untuk menggali tanzanite – dan keberuntungan selalu berpihak padanya.

Menemukan tiga batu permata langka mendorong Laizer untuk mendorong para penambang kecilnya untuk bekerja dengan pemerintah dan menginjak jejak kesuksesannya.

Laizer mengatakan menjual penemuan kepada pemerintah sangat menguntungkan dan transparan.

Di sisi lain, mendiang Presiden Magufuli memerintahkan militer pada 2017 untuk membangun tembok sepanjang 24 km di sekitar tambang Merelani di Manyara.

Pembangunan tembok yang diyakini sebagai satu-satunya sumber tanzanite di bumi ini telah meningkatkan pendapatan pemerintah di sektor pertambangan.

Wah keren nih gengs. Apakah Saatnya Kita Menambang?

Sumber :